Terapi Membaca Al-Qur’an

Dr. Moh. Sholeh dalam bukunya yang berjudul Terapi Salat Tahajud, halaman 104, menulis : Malik Badri melaporkan hasil penelitian Al-Qadi di Klims Besar, Florida, Amerika Serikat. penelitian itu berhasil membuktikan bahwa sekedar mendengarkan bacaan Al-Qur’an, seorang muslim-baik mereka yang berbahasa Arab maupun bukan-dapat merasakan perubahan fisiologis yang besar, seperti penurunan depresi, kesedihan, bahkan dapat memperoleh ketenangan dan menolak berbagai penyakit. penemuan Qadi ini diperoleh dengan bantuan peralatan elektronik mutakhir untuk mendeteksi detak jantung, ketahanan otot, dan ketahanan kulit terhadap aliran listrik. penemuan itu menunjukkan bahwa bacaan Al-Qur’an berpengaruh besar, hingga 97 %, dalam memberikan ketenangan dan penyembuhan penyakit.

Pada suatu ketika, datanglah seseorang kepada sahabat Rosulullah SAW. Yang bernama Ibnu Mas�ud r.a. orang itu meminta nasihat kepadanya : �Wahai Ibnu Mas�ud berilah nasihat yang dapat kujadikan obat bagi jiwaku yang sedang gelisah. Dalam beberapa hari ini aku merasa tidak tentram, jiwaku gelisah, dan pikiranku kusut, makan tak enak, tidur pun tak nyenyak�. Maka Ibnu Mas�ud menasihatinya : �kalau penyakit itu yang menimpamu, bawalah hatimu untuk mengunjungi tiga tempat, yaitu (1) ke tempat orang yang membaca Al- Qur�an, engkau baca Al-Qur�an atau engkau dengar baik-baik orang yang membacanya. Atau engkau pergi (2) ke majelis taklim yang mengingatkan hati kepada Allah SWT. Atau engkau (3) cari waktu dan tempat yang sunyi, di sana engkau ber-khalwat (menyendiri) , beribadah kepada Allah SWT., umpamanya di tengah malam buta saat orang sedang tidur nyenyak, engkau bangun mengerjakan shalat malam meminta kepada Allah SWT. Agar diberi hati yang lain karena hati yang kamu pakai itu bukan lagi hatimu�

Harun Yahya menulis dalam bukunya yang berjudul �Cara Cepat Meraih Keimanan� :

�Apa manfa�at material dan spiritual bagi masyarakat jika mereka ta�at pada Al-Qur�an?”

Perlu kami ingatkan bahwa pengertian agama di sini adalah cara hidup yang bermoral. Cara hidup yang disukai Allah. Cara yang dipilihNya dan yang paling tepat bagi semua jenis manusia. Cara hidup yang terbebas dari takhyul-takhyul dan mitos-mitos, dan sepenuhnya di bawah bimbingan Al-Qur�an.

Agama menciptakan lingkungan moral yang sangat aman dan nyaman. Sikap anarkis yang menyebabkan kerusakan pada bangsa negara terhenti sama sekali karena rasa takut kepada Allah. Orang tidak lagi melakukan tindakan yang merugikan ataupun berbuat kerusuhan. Orang-orang yang memegang nilai-nilai moral siap bangkit bagi bangsa dan negaranya serta tidak hendak berhenti untuk berkorban. Orang-orang semacam ini selalu berusaha untuk kesejahteraan dan keamanan negaranya.

Di dalam masyarakat yang mengamalkan moral Al-Qur�an, orang-orangnya sangat menghargai satu sama lain. Setiap orang selalu berusaha agar orang lain merasa nyaman dan aman, karena menurut ajaran islam, solidaritas, persatuan dan kerjasama merupakan hal yang sangat penting. Setiap orang merasa berkewajiban untuk mendahulukan kenyamanan dan kepentingan orang lain. Ayat berikut merupakan contoh moralitas dari orang-orang yang beriman:

Mereka yang lebih dulu tinggal di Madinah, dan telah beriman sebelum mereka datang, mencintai mereka yangdatang kepada mereka untuk berhijrah, dan tak terbetik keinginan di hati mereka akan barang-barang yang diberikan kepada mereka, melainkan mendahulukan mereka dibanding dirinya sendiri meskipun mereka sendirisangat membutuhkannya. Siapa yang terpelihara dari ketamakan, mereka itulah orang-orang yang beruntung. (Surat Al-Hashr: 9)

Dalam lingkungan yang orang-orangnya takut kepada Allah, setiap orang berusaha untuk kesejahteraan masyarakat. Tak seorang pun bersikap boros. Setiap orang bekerja sama dan bersatu padu sambil memperhatikan kepentingan orang lain. Hasilnya berupa masyarakat yang kaya dengan tingkat kesejahteraan yang tinggi. Masyarakat demikian kaya akan moral dan material. Kekacauan yang mengandung sikap memberontak sama sekali sirna. Setiap orang dapat mengekang hawa nafsunya dan setiap masalah diselesaikan dengan cara yang logis. Segala persoalan dipecahkan dengan kepala dingin. Dan kehidupan, karenanya, selalu aman tentram. Sumber : Islamic

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: